Saturday, February 12, 2011

~BERSANGKA BAIKLAH DENGAN ALLAH~

Pada suatu hari, Imam Hassan al-Basri pulang dari tempat Imam mengajar menuju ke rumahnya. Tanpa mnyedari bahawa rumah Imam telah dimasuki pencuri. Imam Hassan al-Basri kemudiannya telah naik ke tingkat kedua rumahnya.
Rumahnya mempunyai dua tingkat bukan bermakna Imam seorang yang kaya tetapi rumah Imam telah dibina oleh anak-anak muridnya hasil dari kutipan derma orang ramai dan dijadikan sebagai tempat pengajian.
Apabila sampai di tingkat atas dengan berbekalkan cahaya dari lilin, Imam mendapati seseorang sedang mngeledah almari-almari Imam. Tetapi pencuri itu merasa sangat hairan kerana tiada barang mewah yang di temui melainkan hanya pekaian-pakaian.

Imam Hassan al-Basri yang sedari tadi memerhati perilaku pencuri tadi menghampiri pencuri dan menanyakan, “Apa yang kamu buat wahai pemuda?”.
Pencuri yang terkejut lantas bertanya, “ Siapakah kamu?”.
Imam menjawab, “Aku juga seperti kamu”.
Pencuri bertanya kembali, “Jadi kamu juga pencuri seperti aku?”.
“Ya mungkin”, jawab Imam.
Imam berkata kembali kepada pencuri tersebut, “Biar aku tolong kamu bungkus baju-baju ini. Aku tahu dibilik sebelah ini juga ada banyak baju.”
Pencuri itu bertambah hairan. Setelah baju-baju itu dibungkus dan ada dua bungkusan, Imam mengatakan kepada pencuri tersebut, “Kemanakah mahu kamu bawa bungkusan-bungkusan ini? Biar aku tolong bawakan .”
Pencuri pun berkata, “Ikut aku”.


Mereka pun pergi ke tempat pencuri itu. Pencuri berharap ingin menjual pakaian-pakaian itu pada ke esokkan harinya. Kerana kebaikan Imam, pencuri menawarkan satu bungkusan untuknya tetapi di tolak oleh Imam. Pencuri itu sangat hairan adakah benar itu adalah pencuri seperti aku. Fikirnya.
Imam kemudiannya telah kembali ke rumahnya semula.
Keesokkan harinya, riuhlah Kota Basra (Iraq) akan berita rumah Imam Hassan al-Basri telah dimasuki pencuri dan baju-baju Imam telah di curi.

Murid-murid Imam yang telah mendengar berita itu terus membelikan semua baju-baju baru di Kota Basra untuk dihadiahkan kepada Imam Hassan al-Basri.
Manakala, pencuri yang tidak puas hati atas kebaikan orang yang telah menolongnya telah pergi semula kerumah yang telah dirompaknya dan terkejut dengan kehadiran ramai orang dihadapan rumah itu.
Pencuri bertanya kepada orang kampung yang hadir di situ, “Rumah siapakah ini?”
Orang kampung menjawab, “Ini adalah rumah Imam Hassan al-Basri. Ulama’ yang terkenal di daerah kita ini.”
Terkejut dengan jawapan itu, pencuri merasa menyesal dengan perbuatannya. Pencuri tersebut berjumpa dengan Imam dan meminta maaf.
Lantas Imam Hassan al-Basri menjawab, “Aku memaafkan kamu kerana aku tahu kamu melakukannya kerana terdesak.”
Murid-murid Imam Hassan al-Basri bertanya kepadanya, “Kenapa memaafkan dia?”
Imam menjawab, “Kerana aku bersangka baik dengan Allah. Aku yakin rezeki ku tidak akan dimakan oleh orang lain. Jika benar itu rezeki ku, jika hilang sekalipun, Allah akan gantikan dengan yang lebih baik.”

Kesimpulannya di sini, lihatlah dengan bersangka baik dengan Allah, Imam Hassan al-Basri telah digantikan kehilangan bajunya dengan baju yang lebih baik dan cantik.

Credit to http://fielahsmiley.blogspot.com/2010/12/bersangka-baiklah-dengan-allah.html

Hebatnya keyakinan seorang hamba kepada janji Tuhannya.. Pernah sekali ketika di kolej, sahabat baik ana bercadang untuk membelanja ana makan nasi lemak.. Sedang dalam pembelian, baru ana sedar yg sahabat ana tak pernah membeli nasi lemak di kantin. Ana menyedari perkara tersebut apabila sahabat ana merungut kerana tidak dapat membeli 2 telur goreng(duit yg dibawa kurang kerana hanya dua nasi lemak satu telur goreng). Ana pelik.Dah la nasi lemak dia belanja ana, telur pun nak belanja..

bERKALI2 Ana pujuk sahabat ana, ana cakap ana tak kisah tak dapat telur, nasi pun dah cukup bersyukur ada org belanja. Tambah mengharukan, bila sahabat ana sanggup makan lebihan telur org lain dan memberikan telur yg debelinya kepada ana.

Ana menolak utk menerima telur yg diberikannya, lantas katanya, duit itu bukan miliknya. Ana apa lagi, terus makan telur tuh. Ketika sedang makan, ana tanya"Abes ni duit sapa?" Jawapan yg dikeluarkan daripada mulutnya menyebabkan ana tersentak dan menjadi titik perubahan dalam hidup ana. Balasnya" Duit ni kan milik Allah"

Subhanallah, sejak dr peristiwa ini, ana jadi ringan tangan memberi kerana ana sedikit pun tidak mempunyai hak ke atas harta ana, tapi semuanya milik Dia..wallahualam

No comments: