Sunday, December 23, 2012

tindakannya atau suratan takdir?

bismillah..moga2 apa yg bakal ditulis ini bukan berasal dari kata2 yang dusta atau pun kemahuan nafsu semata2.....

tindakannya atau suratan takdir?

Bila kita melihat satu kemalangan ngeri, yang mengakibatkan kematian. Lantas yang dengan pantasnya bermain di benak pemikiran kita, ''sudah ajal, moga mereka redha dengan ujian ini''. Mungkin ini yang bermain di benak pemikiran umum manusia. tapi mengapa ada pula sebahagian manusia yang lain mempersoalkan punca kemalangan itu? Beginilah, jika seseorang mengkhabarkan kepada kita berita kematian saudara kita di sebelah ayah kita, opah kepada dua pupu kita sebagai contoh. saat ini apakah persoalan pertama yang terpacul dari mulut kita?

''innalillah hi waiinaila hiroji'un''

lantas kita menyambung, ''meninggal sebab apa?''

nah,  ini yang cuba saya sampaikan. Adakah perginya opah kepada dua pupu kita disebabkan kemalangan atau memang Allah telah menulis ketetapan ini sejak dahulu lagi. cuma Dia sengaja menjadikan kemalangan sebagai asbab atau pun sebab kematian opah dua pupu anda?

inilah konsep besar yang perlu kita hadamkan,

kenapa saya menulis ini, kerana saat melihat sahabat2 yang kecundang di alam peperiksaan saya yakin sebenarnya takdir telah terlebih dahulu mendahului mereka. mungkin pemikiran jahat kita berkata'' tulah tak belajar'' bagaimana jika mereka belajar? syaitan lantas membisikkan''usahanya tak sungguh2'' bagaimana jika usahanya2 sungguh, doanya tidak pernah tergelincir dari bibirnya? nah, apa lagi fikiran2 jahat kita?

tidak dapat tidak, sebenarnya Allah telah pun menetapkan ketentuan ini. tidak kiralah kita berusaha, atau tidak berusaha, berusaha sungguh2, atau tidak sungguh2.

saat ini saya dapat merasakan ketidak puasan pada diri anda, pasti ayat ini bermain pula dalam pemikiran anda

''Allah tidak mengubah nasib suatu kaum selagi mana mereka tidak mengubahnya'' surah ar-ra'd

benar, kerana itu saya katakan konsep ini begini besar sehingga memerlukan penerangan kerana saya sendiri diberi penerangan oleh seorang ustaz,

begini konsepnya, berdoalah pada Allah agar konsep ini mudah diterima kita, dan dibukakan pintu hati oleh Allah agar mudah untuk kita mengamalkannya dan terus menjadi tapak dalam kehidupan kita sehari2.


saya beri anda satu analogi:-
pernahkah anda mengadu demam, mahupun pening kepala tanpa disebabkan apa2?
lantas saat itu, apa yang saudara/i lakukan?

mencari panadol atau membuat 'consulatation' dengan GP/doctor?

lantas seusai memakan ubat itu, kelihatan anda tidak lagi pening. panadol begitu berkesan dalam menghilangkan kepeningan kepala anda.

lihat konsep ini tidak benar SAMA SEKALI!

sakitnya anda adalah kerana Allah mengizinkannya, lantas sudah tentu sesuatu yang permulaannya dizinkan Allah 100% pasti penutupnya dari Allah juga. maksudnya, sembuhnya juga datang dari Allah.

saya dapat merasakan persoalan lain bermain lagi dalam pemikiran anda
''lantas buat apa kita makan panadol?''

ya, tidak salah anda berusaha kerana itu Tuhan berfirman ''Allah tidak mengubah nasib suatu kaum selagi mana mereka tidak mengubahnya''. usaha kita dikira sebagai ibadah. sedang sembuh atau tidak kita semuanya di tangan Allah.

kalau pada satu level ekstrem, jika kita merasakan dengan makan ubat = sembuh, lebih baik kita tidak memilih untuk makan ubat itu! kerana asas aqidah akan sedikit tersasar.


-mood exam, lagi 3 minggu bakal menduduki peperiksaan akhir, doa anda agar saya kuat menghadapi ujian ini.. 10:26 a.m rumah nawwar: dublin

Monday, November 26, 2012

I’M TOO BUSY…..


I’M TOO BUSY…..

Everyday as I wake up at dawn
My mind starts working the moment I yawn
There were many things to do, o dear!
That’s why I hastily did my Subuh prayer
I didn’t have time to sit longer to praise the Lord
To me rushing out after prayer is nothing odd….

Since school, I had been busy every minute
Completing my tutorials and handing it in
My ECAs took up most of my time always
No time did I have to Allah to pray
Too many things to do and zikir is rare
For Allah, I really had no time to spare…

When I grew up and started my career
Working all day to secure my future
When I reached home, I preferred to have fun
I chatted on the phone but I didn’t read the Quran
I spent too much time surfing the internet
Sad to say, my faith was falling flat…

The only time I have left is weekends
During which I prefer window shopping with friends
I couldn’t spare time to go to the mosque
I’m too busy, that’s the BIG EXCUSE…

I did my five prayers but did so quickly
After prayer, I didn’t sit longer to reflect quietly
I didn’t have time to help the needy ones
I was loaded with work as my precious time runs

No time at all to visit a sick Muslim friend
To orphans and elderly, I hardly lent a hand
I’m too busy to do community service
When there were gatherings, I helped the least

My life is already full of stress
So I didn’t counsel a Muslim in distress
I didn’t spend much time with my family
Because I thought, doing so is a waste of time…

No time to share with non-muslim about Islam
Even though I know, inviting causes no harm
No time to  do Sunnah prayers at all
All these contribute to my imaan’s fall

I’m busy here and busy there
I’ve no time at all, that’s all I care
I went for religious lessons, just once in a while
‘Coz I’m too busy making a pile…

I worked all day and I slept all night
Too tired for Tahajjud and it seemed not right
To me, earning a living was already tough
So I only did basic deeds but that’s not enough…

No time at all to admire God’s creation
No time to praise Allah and seek His Compassion
Although I know how short is my life
For Islam I really didn’t strive…

Finally the day comes, when the Lord calls for me
And I stood before Him with my Life’s History
I feel so guilty because I could have prayed more
Isn’t that what a Muslim lives for?

To thank Allah and do more good deeds
And the Quran is for us all to read…

Now at Judgement Day, I’m starting to fret
I’ve wasted my life but it’s too late to regret
My entry to Paradise depends on my good behaviour
But I’ve not done enough nor did proper prayer

My “good deed book” is given from my right
An angel opened my “book” and read out my plight

Then the angel chided me…

“ O You Muslim servant, you are the one,
Who is given enough time, yet not much is done
Do you know that your faith is loose?
Saying “no time” is only an excuse
Your “good deed book” should be filled up more
With all the good work you stood up for…

Hence, I only recorded those little good deeds
As I say this, I know your eyes will mist…
I was about to write some more, you see
But I did not have, THE TIME to list……


Sunday, May 6, 2012

Iman itu ibarat air


tatkala mengscroll down email2 yg bersarang dalam yahoo mail
ana terjumpa satu email nih, subhanallah, moga menjadi sumber kekuatan kita semua..
Segelas ayer, kita sebut ayer juga…
Sebaldi ayer, kita sebut ayer juga…
Begitulah juga selautan ayer, kita sebut ayer juga…
Yang membezaka ayer tersebut hanyalah jumlahnya…
Dengan segelas ayer, mungkin hanya boleh menghilangkan dahaga…
Dengan sebaldi ayer, bukan setakat boleh buat minum, nak buat mandi pun boleh…
Cuba tuan-tuan bayangkan kalau kita ada selautan air? Sekali ayer bah… satu pantai berubah
Tuan-tuan… Iman itu ibarat ayer…
Makin banyak iman kita… makin banyak kesannya dalam hidup
Oleh sebab itu kita kena USAHA atas IMAN dan AMAL.
-tamat-

Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): "Berimanlah kamu kepada Tuhanmu", maka kamipun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang-orang yang banyak berbakti. (3: 193)


Monday, April 23, 2012



pesanan dari penulis: sebelum baca sila tekan link ini http://www.youtube.com/watch?v=UYM2_NXb8gk
insya Allah moga Allah menyampaikan mesej penulisan ini bersama kesan lagu ini..allahu alam...

Allah berfirman, ”Dan bersegeralah kamu kepada ampunan Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, iaitu orang-orang yang menafkahkan hartanya di waktu senang maupun di waktu sempit, dan orang-orang yang menahan marah dan memaafkan kesalahan orang. Allah suka kepada orang yang berbuat kebajikan.” (Ali Imran : 133-134)





-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah...................
maafkan aku wahai teman kerana saat dahulu aku tidak menarikmu
saat dulu aku tidak mengajakmu, untuk sama2 berpimpinan tangan di atas jalan ini
salah aku kerana aku terlalu mementingkan diri ini

sehingga kebajikan org di sekelilingku diabaikan

wahai teman
aku dengar kau telah dimasukkan dalam satu sistem teratur
yang dahulu sistem itu yg mengubah aku
mengubah cara pandang aku
sehingga dunia di sekelilingku tampak berbeza

benar berbeza dari sebelumnya
dan mengapa aku tidak mengajakmu?
maafkan aku
maafkan aku
maafkan aku

dan kini di negara seberang laut
pabila mendengar kau telah diusrahkan
akulah insan paling gembira
kesyukuran kupanjatkan pada Rabb
kerana menghadiahkan kau dalam perjuangan kami yg panjangnya
berliku2, jauh dan menyakitkan

kemudian datang lagi khabar kedua
yang kau memilih untuk berada di sana
mungkin aku tidak mampu menipu
tersirat satu kesedihan pilu di hati ini

kerana aku terlupa meyakinkan mu
dengan jalan ini, aku melihat satu sisi baru
aku merasa alam ini mula memberi kehidupan pada ku
aku mula cuba membaiki diriku
dan mula sedar bahwa alam ini memerlukan penegak2 kebenarannya
yg sudah tentu aku ingin kau bersamaku, bersama kami


.......................................................


.......................................................


.......................................................
mungkin takdir yang mendahuluiku
sehingga sikapku yang dahulu
melukakan hatimu

maafkan aku sekali lagi

tapi satu aku pinta darimu
andai kau memilih di sana 
dan kau jika  kau tetap memilih di sana

jangnlah kerana sikap ku yg dahulu
mempengaruhi pilihanmu,
tapi berpeganglah pada apa yg kau yakini

kerana bukanlah aku mahu membawa dirimu kepada aku,
tapi aku hanya mahu membawamu mengenal pencipta kita,
dan merasai keindahan cintaNya...

maafkan aku


Nabi bersabda, "Tidaklah seorang itu suka memaafkan, melainkan dia akan semakin mulia." [HR. Muslim]

"Tidaklah sedekah itu mengurangi harta, dan tidaklah Allah menambah bagi seorang hamba dengan sifat memaafkan kecuali kemuliaan, serta tidaklah seorang hamba merendahkan diri karena Allah melainkan Allah meninggikan darjatnya". (HR. Muslim)

"Dan hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu, tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu ? Dan ingatlah Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani". (al-Nuur: 22)

Nabi yang pernah bersabda: "Dilaporkan kepada Allah semua perbuatan manusia pada setiap hari khamis dan Isnin, lalu Allah 'Azza Wa Jalla mengampuninya pada hari itu juga, diampunkan setiap orang yang tidak syirik (menyengutukan) sesuatu dengan-Nya, kecuali sesiapa yang sedang bermusuhan, iaitu Allah berfirman untuknya: Tinggalkanlah (jangan dihapus dosa) kedua dua (orang yang bersengketa) ini, sehingga mereka berdua berdamai , tinggalkanlah (jangan dihapus dosa) kedua dua (orang yang bersengketa) ini, sehingga mereka berdua berdamai." (HR Muslim)


;,

Tuesday, January 17, 2012

Lihat. Allah mmg tidak melihat rupa parasmu tapi takwa

Anas r.a. menceritakan bahawa seorang lelaki badwi bernama Zahir, seorang yang
buruk rupa parasnya tetapi sangat mulia akhlaknya serta sangat dikasihi oleh
Rasulullah s.a.w.Sekiranya Zahir datang ke Madinah, beliau akan
menghadiahkan Rasulullah s.a.w. barang-barang yang dibawa dari kampungnya.
Apabila dia hendak pulang, Rasulullah s.a.w. akan membekalkan barang-barang
keperluannya pula sambil baginda bersabda (maksudnya): “Sesungguhnya Zahir orang
kampong kita dan kita orang kotanya.”Pada suatu hari Rasulullah s.a.w. pergi
ke tempatnya. Ketika itu dia sedang menjalankan urusan perniagaannya. Dengan
perlahan-lahan Rasulullah s.a.w. datang dari belakang dan memeluknya kuat-kuta.
Dia tidak menyedari bahawa yang memeluknya itu adalah Rasulullah s.a.w. Dia
meronta-ronta minta dilepaskan. Rasulullah s.a.w. membiarkan saja Zahir
meronta-meronta sehinggalah Zahir menoleh ke belakang dan didapati yang
memeluknya itu adalah kekasihnya, Rasulullah s.a.w. Maka dengan bahagianya dia
membiarkan belakangnya tersandar di dada Baginda.Rasulullah s.a.w. masih
tidak melepaskan pelukannya. Sebaliknya dengan keadaan tangannya yang mulia yang
tetap memeluknya Zahir itu baginda berkata: “Siapa nak beli hamba ini? Siapa nak
beli?”Zahir yang memahami gurauan Rasulullah s.a.w. itu berkata: “Ya
Rasulullah! Saya ini tak laku untuk dijual, saya barang yang tidak berharga!”.
Lantas Nabi s.a.w. berkata kepada Zahir: “Tetapi kamu di sisi Allah berharga.
Kamu mahal di sisi-Nya!” Musnad AhmadMasya-Allah! Demikianlah tingginya
pekerti Nabi s.a.w. dan betapa kasihnya baginda kepada sahabatnya tanpa mengira
kedudukan, rupa dan harta. Baginda menegaskan dengan perbuatan, bukan sekadar
kata-kata bahawa manusia yang paling mulia di sisi Allah adalah yang paling
bertaqwa.

Tuesday, January 10, 2012

tanpa Dia, siapa aku

Alhamdulillah, lepas sudah satu ujian. Bukan ujian seperti fitnah, didera, kerajaan yang zalim atau kehilangan insan tersayang seperti ibu dan bapa(kuatkan aku ya Allah bila ditimpa mehnah2 ini ;( ) Ujian yg dimaksudkan di atas adalah ujian anatomy test di mana memerlukan seorang pelajar mengecam apakah organ2 di dalam badan, mechanism pergerakan badan seperti ankle joint, hip joint dan knee joint. Itulah profil seorang pelajar medic. Belajar bagai nak 'gila' tapi hanya akan diuji selama 10 minit, sedangkan persediaan bagai nak rak, tak tidur malam, nervous tak henti2. Kerana itu, apabila melepas tahap pertama ujian di alam medic ini, aku merasakan berdaya untuk menghelakan nafas seperti manusia2 lain. Tapi..................


Banyak yang aku belajar dari test kali ini, betapa cuaknya aku membuat pesediaan untuk test kali nih, yang percentage nya hanyalah serendah 15 % drpd keseluruhan membuatkan aku berfikir, 'worth it' ke usaha aku nih? maksudnya, kenapa ujian yg percentage nya punya lah rendah, usahaku bagai percentagenya 200%. Tapi satu ujian yang lebih besar, yang resultnya hanya dua suka atau duka. yakni nikmat terbesar yang tak mampu dibayangkan mana2 manusia, nikmat yang takder saper atas muka bumi boleh membanyagkannya, sekalipun seorang hartawan yang bersenang-lenang dengan kemewahannya, seorang ibu yang gembira kerana hadirnya seorang cahaya mata dari kandungannya sendiri setelah berpuluh tahun menantikan 'penerang hidup' atau seorang yang kehilangan kak kreditnya yang di dalamnya ada sejumlah wang besar yang mesih belum ditransactkan di mana2 mesin ATM. TAKKAN MAMPU menandingi indahnya dan lapangnya syurga itu. Tapi usaha dan persediaan ku seolah anatomy test jauh lebih berharga dari syurga yang penuh dgn kenikmatan itu. Dan bagi mereka yang lebih tinggi imannya, mengharapkan pertemuan dengan Sang Pencintanya, benar kita takkan mampu mencintai Allah sebagaimana Dia mencintai kita, benar!! Takkan mampu menandingi cintaNya.


Masih aku mengejar dunia melebihi cintaNya. Saat mengangkat takbir, aku memilih untuk terus khusyuk atau disibukkan dengan urusan yang Maha Sibuk itu. Saat berdoa, adakah aku berdoa untuk keselamatan di dunia, atau diselamatkan dari kepanasan yang tiada penandingnya.

Maafkan aku Ya Allah
Benar aku mahukanMu
Tapi seolah2 dunia lebih aku inginkan dariMu
Ya Rabb
saat kau menguji aku
kuatkanlah aku dan tsabatkan lah aku pada jalan ini
Ya Rabb, aku rindukan keluhan2 ku di malam hari
saat air mata ini hanya untuk mu
saat aku hanya mengharapkanmu
saat aku rindukan setiap pertemuan dengan mu
saat hati ini ditakluki cinta manusia
kau ubatinya dengan kasih sayangmu
saat insan lain mengejiku, kau tersenyum dan hanya kau yang menyebelahiku

dan kini
aku makin jauh dan jauh
jauh yang sukar digapai
janganlah kau tenggelamkan aku dengan dunia ini

saat aku menelaah buku
kusangka kan kefahaman ku kerana khusyuknya aku dalam pembacaan
hebatnya daya hafalan, atau pekanya aku pada kata2 guruku
padahal ini semua nikmatmu


tatkala mengulang kaji tajuk immune system
aku hanya menghafal tapi mengapa ilmu tidak menundukkan aku lagi padamu
padahal, padahal, padahal, sekecil2 macropahges atau dendritic cell bergerak kerana patuh padamu. Bukan seperti manusia ingkar..haha..terasa lemahnya aku dihadapan cell2 ini.. kecil tapi patuh pada penciptanya


- Uswah Dublin ketika sedang cuba mengingati mechanism infection dan immunity, bacterial infection 10:03 pm