Wednesday, August 7, 2013

Kau Datang dan Pergi

Kau Datang dan Pergi
Ramadhan,
Kau bukanlah makhluk, bukanlah satu susuk badan yang aku rindui,
Bukanlah satu wajah yang mahuku tatapi,

Tapi,
Kau adalah satu keindahan kurniaan Ilahi
Kau adalah tempoh waktu yang dihadiahkan Allah buat aku,
Agar aku bisa menyucikan diri, dari
Dosa-dosa yang membelenggu,
Dosa-dosa yang menghitamkan lagi hati yang memang sedianya kotor,
Untuk menjernihkan hubungan-hubungan yang tegang,

Dan yang paling mengujakan aku,
‘sahabat karibku’ kau rantai, supaya belenggunya pada diriku dilepaskan,
Supaya
Langkah ini lebih laju dan tersusun
Supaya
Kaki ini bisa lebih lama berdiri di lorong-lorong malam gelap
Supaya
Air mata ini bisa jatuh berlinangan tanpa sedikit pun terkena tempias Riak

Ramadhan,
Hari ini hari terakhir kau bersama aku,
Aku merasakan kau seperti makhluk,
Yang tak sanggup aku lepaskan pemergianmu,
Andai kau seorang teman,
Akanku genggam tanganmu saat perpisahan ini,
Dan akanku pohon kemaafan darimu kerana aku tidak menghargai setiap detik kita bersama
Dan aku yakin kau juga sedih bila mengenangkan aku

Ramadhan
Sudah bertahun-tahun aku mengenali mu
Dulu aku benar tidak mengerti mengapa mereka menangisi permegianmu
Dan hanya tahun ini, Allah yang maha pemurah memberikan aku rasa,
Memberikan aku kefahaman, betapa berharganya engkau.
Sama seperti saat kaki ini menapak di tanah suci itu,
Hati ini kosong,
Pusingan-pusingan itu hambar,
Ulang alik ulang alik itu hanya kepenatan dan bengkak kaki yang aku rasai,
Dan aku kesal,

Mujur kekuatan ukhuwwah itu datang menyapa,
Datang sang sahabat menyedarkan aku,
Betapa bertapak di tanah suci ini tinggi nilainya,
Betapa pusingan-pusingan ini adalah pusingan-pusingan yang sangat dicintaiNya
Betapa ulang-alik itu juga hanya keranaNya
Dan betapa indahnya minuman itu, kerana ia mengalir tanpa henti bahkan terus mengalir sehingga ke saat ini,
Hanya kerana ikhlasnya ulang alik wanita agung itu

Ramadhan
Hanya kali ini aku menangisi pemergianmu
Mudah, mengapa aku tidak pernah menghargaimu,
Seperti itu juga mengapa saat mula bertapak di tanah suci itu hati ini kosong,
Kerana
mana bisa aku mencintai sesuatu tapi aku tidak mengenalinya,
Kerana
mana mungkin aku mengetahui sesuatu jika aku tidak membaca.

Ramadhan,
Berakhir sudah pengembaraanmu bersama aku selama satu bulan,
Moga ada kesempatan lagi untuk kita bertemu tahun depan.


Ya Allah sampaikan lah kami ke Ramadhan .

No comments: