Thursday, April 18, 2013

rumah itu, rumah kita

http://www.youtube.com/watch?v=so6ExplQlaY

nak baca, WAJIB guna backgroung lagu kat belakang nih :)

ukhti,
kau ingat tak dulu saat pertama kau memasuki rumah bernama ri,

saat itu kau melihat mmesranya layanan akak2,
kau merasakan inilah rumah terbaik

saat kaki kau melangkah memasuki rumah itu, seakan2 ada pelangi terpancar
burung bergemircipan
awan dengan indahnya berarak
dan kedengaran suara anak2 kecil berlari

''pang!!!!!!!!!!!!"
bunyi pinggan jatuh,
memecahkan angan2 panjangmu,

wah, indah sungguh gambaran itu,
sungguh indah perasaan tika itu,
walau mungkin sudah bertahun2,
pasti perasaan itu masih berbekkas di dalam hatimu,

indahkan..

sehingga kau tekat untuk memasuki rumah itu,
mengharapkan pelangi semalam akan terus menyinari,
mengharap burung2 itu akan terus berkicau,

sehari, dua hari, 3 minggu dan kini hampir setahun kita bersama,

di mana pelangi itu, kenapa tidak kedengaran bunyi anak2 kecil belarian,
bahkan awan mendung menemani hampir setiap hari

ukhti,
kau cuba keluar dari gelapnya awan mendung itu

cuba mencari pelangi di ufuk lain

cuba mengintai indahnya gelak tawa kanak2 di tempat lain

dan kau mengimpikannya,

kau impikan agar ia menjadi milik abadimu...............................................

............................................................................

ukhtiku,

hidup ini bukanlah semudah itu
kadang kita mengharapkan mentari

tapi suram yang menemani

kita harapkan senyum riang
tapi senyum itu hadir dari hati usang ini


ukhti,
pelangi yg sebenar itu sebenarnya terpancar dalam hati kita,
gelak tawa itu juga datang dari diri kita,

apatah lagi bunyi kicauan burung, mahu pun teriknya mentari,
semuanya...

bermula dari kita.


ukhti,

sebeginilah hidup,

hidup ini ibarat melalui sebuah terowong,
panjang, gelap, suram

tapi yg passti di penghujungnya ada cahaya

dan jika benar rumah itu dibina atas dasar taqwa,

pasti Allah akan menghadirkan pelangi, matahai, burung dan suara jerit riang,

tapi..
ia harus bermula dari dalam



aku,
hamba penuh lemah.

No comments: