Wednesday, May 11, 2011

kerdilnya diri ini


Memetik kata2 seorang kenalan, "Jika dosa mengeluarkan bau busuk, maka busuklah diri ini"

Astaghfirullah. Dalam kehinaan ini Dia masih memberikan aku peluang untuk mendengar peringatan sedang orang kafir itu selalu memekakkan telinga saat para Nabi menasihati dan menyeru mereka mentauhidkan Allah. Moga aku dan kalia dijauhkan dr golongan itu.

Hari ini Dia masih lagi mengetuk pintu hatiku. Setelah sekian lama air mata ini tidak megalir keranaNya, akhirnya aku diberi peluang lagi menginsafi diri ini. Namun adakah selama-lamanya aku harus kekal begini. Setelah bertaubat, kemudian mengulangi kesalahan yang sama berulang-ulang kali.Bagaiman jika saat aku futur(lalai), Dia mencabut nyawaku. Masih tergolongkan aku dalam kalangan para-para tetamu syurga? Masih berpeluang lagikah aku menatap wajahNya, bertemu kekasihNya?


"Dan kamu mencintai harta dengan kecintaan yg berlebihan. Sekali-kali tidak! Apabila bumi digoncangkan berturut-turut. Dan datanglah Tuhanmu, dan malaikat berbaris-baris. Dan hari itu diperlihatkan neraka Jahannam, pada hari itu sedarlah manusia, tetapi tidak berguna lagi baginya kesedarannya itu. Dia berkata, "Alangkah baiknya sekiranya dahulu aku mengerjakan (kebajikan) untuk hidupku ini"
(Al-Fajr, 89:21-24)

Selepas Maghrib tadi, seorang sahabat menceritakan peristiwa di neraka, dialog mereka lebih kurang seperti ini:

A: Eh!! Mengapa kau memasuki Neraka ? Bukankah ketika di dunia dahulu, kau selalu mengajakku ke arah kebaikan

B: Hal ini kerana, aku tidak melakukan apa perkara yg aku nasihatkan kepadamu.

Astaghfirullah. Aku benar-benar takut. Takut dgn azab Allah, takut dengan Allah sendiri. Adalah suatu yg tidak mustahil jika aku tergolong dalam golongan itu. Dan tambah menakutkan, mungkinkah watak yg diceritakan ini benar-benar diriku. Aku takut. Masih aku ingat baru-baru ini dua sahabatku meminta aku menasihati mereka. Kuberikan kata-kata perangsang, kutegaskan mereka dgn janji Allah. Namun, aku MUNAFIK. PENIPU.

Aku sendiri tewas dengan ujian, tambah sedih apabila aku sendiri lupa nasihatku kepada mereka. Aku tewas dengan nafsu dan bisikan-bisikan itu. Namun aku takkan pernah mengalah dalam mencari redhoNya.

" Dan orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri (segera) mengingat Allah, lalu meminta ampun atas dosa-dosanya, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah."

(Ali-I'mran, 3:135)

Dan perjuangan seterusnya mujahadah melawan hawa nafsu. Aku tidak mahu menjadi insan yang nampak pada luarannya baik(kononnya) tapi dalam penuh dengan kebusukan.. Dan jika dosa itu boleh dibau, sudah tentu dr jauh bauku dapat dihidu.. Nauzubillah.

Aku hanya bisa menyampaikan, dan petunjuk itu selama-lamanya milik Dia. Maka pohonlah darinya.

" Dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa, sedang mereka mengetahui"
(Ali-I'mran, 3:135)