Thursday, November 24, 2011

Negara orang

Subhanallah, rupa-rupanya Allah masih lagi memberikan peluang kepada diri untuk menggerakkan jari, menulis segala mana aku bisa menggunakan nikmat hebat ini. Terdetik jika suatu hari nanti jari ini tidak lagi mampu dimanfaatkan. Mungkin ketika itu baru aku memikirkan betapa besarnya nikmat ini. Lalu jari ini pantas bergerak, tanpa aku sendiri pasti kemanakah arah tujunya..............

Ireland, sebuah negara yang dikenalikan dgn kemegahannya, melahirkan para2 graduan hebat. namakan, semuanya berada di sini, namun mungkin tidak mampu menandingi UK ,(yelah Oxford kat dalam UK kot ;) Dahulu, waktu di KMB, penat berpulun bersusah, berhabis keringat, hanya untuk menggapai kejayaan, yang akhirnya berakhir dgn kesusahan dan kepayahan yang malah lebih dahsyat. Apakah? Mengapa bersusah payah untuk sesuatu yang lebih sukar?

Dahulu, benar2 mengimpikan untuk menaiki kapal terbang, pertama kali, tak pernah merasainya. Tapi akhirnya, bas lebih digemari. Huh, ternyata keindahan yang dahulu diidamkan hancur berlerai, ditambah dgn kekecewaan yang tak mampu diertikan dengan kata.

Begitulah yang berlaku pada diri ini. Saat manusia berlumba untuk mendapatkan tempat di sini, aku juga turut sama mengikut arus. Yelah, belajar di oversea kan hebat, duduk di negara maju yang orang2 nya pun lebih hebat dan bertamadun. Tidak seperti di negara kita, panas, kering. Tapi mengapa bila sampai di negara orang, sibuk membelek senarai harga pemanas di kedai. Bukankah sejuk lebih indah?

Di sini, kecewaan itu sedikit demi sedikit membarah. Akhlak mereka memang mulia, sepertinya akhlah Islam itu sendiri, sehingga aku lihat orang Islam pun tak berakhlak seperti itu. Pabila melintas jalan, kalau di Malaysia, janganlah meletakkan harapan yang tinggi untuk melintasi jalan yang serba sibuk itu. Tapi di sini, pemandunya lebih berakhlak, diberhentikan kereta di th jalan raya yang tidak kurang sibuknya semata - mata untuk pelintas jalan di hadapannya.

NAMUN

Tatkala malam mengambil alih tugasnya, akhlak di siang hari tadi punah, musnah. Mengapa? Bagaimana ketika siang akhlak mereka seperti Muslim bahkan lebih baik, tapi bila malam semuanya berbeza. Hanya satu penyebabnya.

“Orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, amalan-amalan mereka seperti debu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil sebarang manfaat dari apa yang mereka kerjakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.” - Surah Ibrahim: ayat 18

“Dan orang-orang yang kafir, amalan-amalan mereka adalah seumpama fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu, dia tidak mendapatinya sesuatu apapun.”
- Surah an-Nur: ayat 39

Hakikatnya bila manusia tidak menjadikan Allah sebagai Tuhan dan satu-satunya Tuhan, pasti ada kecacatan yang mungkin sukar dilihat dgn mata kasar. Pabila malam, mulalah bar2 dan kasino dipenuhi, tidak kira muda mahupun tua. Saat nafsu menggantikan akal, seolah2 mereka mempunyai 2 perwatakan. Lain malamnya dan siangnya. Seperti Jack dan Hyde pula. Nauzubillah. Di sini, aku menyaksikan tompok2 kelemahan ini, hebat manapun manusia, tidak akan mampu menjadi apa selagi dia masih belum hebat di hadapan penciptanya.